Bey Machmudin Apresiasi Film Dilan 1983: Wo Ai Ni

JABARTRUST.COM, KOTA BANDUNG –– Penjabat Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin mengapresiasi Film bertajuk Dilan 1983: Wo Ai Ni, yang mengambil setting suasana Kota Bandung tempo dulu.

Bey mengucapkan terima kasih kepada Pidi Baiq (Penulis Cerita Dilan) karena berkat beliau, Bandung jadi lebih terkenal.

“Bandung kembali menjadi perhatian,” ucap Bey Machmudin saat acara ramah tamah bersama pemeran dan juga ofisial Film ‘Dilan 1983: Wo Ai Ni’, dengan tema “Dilan Nganjang Ka Pakuan” di halaman belakang Gedung Negara Pakuan, Kota Bandung, Minggu (9/6/2024).

Bey mengaku, dirinya mengikuti Dilan sejak film pertama, yakni “Dilan 1991”. Kemudian sekuel “Milea: Suara dari Dilan” dilanjut dengan trilogi “Ancika: Dia Yang Bersamaku 1995”.

Baca Juga :  Anak Korban Penganiayaan Kini Berada Dalam Perlindungan KPAID

Melalui film yang disutradarai Fajar Bustomi, Bey berharap kenangan akan suasana Bandung tempo dulu dapat dirasakan kembali meski hanya lewat layar lebar.

Pun demikian, hal itu akan menjadi tantangan bagi pemerintahan dan stakeholder pembangunan untuk dapat menjaga keindahan Kota Bandung agar seasri tempo dulu, tapi tetap berkemajuan mengikuti perkembangan zaman.

“Ini menjadi tantangan bagi kami terus menjaga Kota Bandung untuk tetap menarik dan ramah terhadap pendatangnya. Tentu kami juga menunggu pembuatan film-film lainnya,” tutur Bey.

Bey pun menyampaikan bahwa pihaknya terbuka bila ada sineas lain yang ingin menggambarkan Kota Bandung atau kota/kabupaten lainnya di Jabar karena mempunyai berbagai panorama yang menarik bila dieksplorasi.

Baca Juga :  Dari 40.000 kasus sapi yang terkonfirmasiĀ PMKĀ ditemukan ada di beberapa kabupaten produsen susu besar

Di samping menggambarkan sisi indah suatu kota, Bey juga berpendapat akan menarik pula bila suatu film dapat menggambarkan sisi terkini suatu kota.

“Mungkin nanti berikutnya kalau bisa ada gambaran yang kekinian, misalnya sekarang Bandung punya kereta cepat dan lain sebagainya,” tutur Bey.