Sekda Minta Pemda Kabupaten/Kota Intens Lakukan Koordinasi Tangani Dampak Gempa Garut

JABARTRUST.COM, KOTA BANDUNG — Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Barat Herman Suryatman menyatakan, Pemda Provinsi Jabar intens berkoordinasi dan berkomunikasi dengan pemda kabupaten/kota untuk menghimpun data dan laporan terkait dampak gempa Garut.

Menurut Herman, koordinasi dan komunikasi yang intens bertujuan agar pendataan berjalan maksimal. Dengan begitu, penanganan dampak gempa magnitudo 6,5 yang mengguncang Kabupaten Garut pada Sabtu (27/4/2024) pukul 23:29 WIB tersebut dapat optimal.

“Sampai saat ini, penghimpunan data dan laporan masih terus dilakukan pemda provinsi dan pemda kabupaten/kota. Pendataan ini menjadi langkah awal bagi pemerintah untuk melakukan penanganan dengan optimal,” ucap Herman, Minggu (28/4/2024).

Berdasarkan laporan dan pantauan sementara TAGANA Kabupaten Garut, sebanyak empat orang mengalami luka-luka akibat gempa tersebut. Selain itu, 25 rumah dan satu fasilitas umum dilaporkan mengalami kerusakan ringan dan sedang.

Baca Juga :  Upaya Panwaslu Sidamulih dalam Pengawasan Kampanye Pemilu dan Distribusi Logistik Pemilu 2024

Herman memastikan Pemda Provinsi Jabar bersama pemda kabupaten/kota akan memberikan penanganan yang optimal kepada masyarakat terdampak gempa Garut.

Selain itu, Herman juga mengimbau kepada masyarakat untuk selalu waspada. “Imbauan kami kepada masyarakat untuk tetap waspada, tetapi jangan panik. Pantau informasi dari situs resmi BMKG dan BPBD setempat. Mohon juga untuk ikuti arahan dari pemerintah setempat,” ucapnya.

Berdasarkan laporan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gempa magnitudo 6,5 mengguncang Kabupaten Garut pada Sabtu (27/4/2024) pukul 23:29 WIB. Lokasi gempa berada di 151 km barat daya Kabupaten Garut dengan kedalaman 10 km. Gempa terasa di sejumlah daerah di Jabar.