Inilah Cara Menghentikan PMK Dari Penyebaran PMK Bisa 100% ke Populasi , ini tips nya

JABARTRUST.COM, BANDUNG – Penyakit mulut dan kuku (PMK) pada hewan biasa disebabkan virus Picornaviridae dan genus Aphthoviris.

Melansir Wikipedia, virus yang memiliki asam nukleat itu berupa RNA rantai tunggal dan terdiri atas tujuh serotipe, yaitu A, O, C, Asia1, SAT1 (Southern African Territories 1), SAT2, dan SAT3.

Masing masing serotipe itu berbeda secara imun dan tidak memberikan perlindungan silang, sehingga hewan yang kenal terhadap salah satu serotipe tidak kebal terhadap infeksi serotipe lainnya.



Penularan

Pada populasi yang rentan, tingkat penyebaran PMK bisa 100 persen. Adapun sumber virus yang menyerang hewan tersebut yakni sekresi dan ekspresi dari hewan yang terinfeksi baik dalam masa inkubasi maupun yang telah menunjukkan tanda klinis.

Partikel virus yang dihembuskan hewan terinfeksi bisa berupa air liur, air susu, urine, tinja, semen, cairan dari vesokel hingga cairan amnion dari janin domba yang teraborsi.

Pada saat vesikel robek dan saat kemunculan tanda-tanda klinis, virus yang disebarkan ke lingkungan bisa dalam jumlah besar

Baca Juga :  Ribuan Pencari kerja, Mendaftar Menjadi Migran Ke Korea Selatan

Setelah dikeluarkan dari tubuh hewan, virus bisa menempel ke berbagai benda, termasuk manusia dan terbawa ke mana-mana.

Sepertihalnya melalui air dan udara yang bisa menyebarkan virus ke lokasi lain.

Risiko rendah dan tingginya penularan PMK bisa terjadi melalui kontak langsung dengan hewan terinfeksi, terpapar produk hewan terinfeksi hingga benda-benda yang terkontaminasi virus dan terbawa angin.

Saluran Masuk

Virus penyebab PMK bisa masuk ke dalam tubuh hewan melalui pernapasan, pencernaan, atau melalui kulit yang terluka.

Masuknya virus ini terjadi saat hewan kontak langsung dengan hewan lainnya yang terinfeksi atau dengan benda-benda terkontaminasi.

Penyebaran virus melalui saluran pernapasan tidak memerlukan banyak partikel, berbeda dengan penyebaran melalui oral.

Kendati manusia bisa membawa partikel virus dal saluran pernapasan selam 24-48 jam, namun PMK tidak menular ke manusia.

Baca Juga :  Bupati Tasikmalaya Cek Pos Terpadu Lebaran

Penanganan PMK di Jabar

Anggota DPRD Jabar Fraksi Golkar Ahmad Hidayat menilai, penanganan PMK di Jabar sudah pada jalurnya.

Penyebaran PMK di Jabar bisa terkendali, karena DKPP Jabar menerapkan penangana virus tersebut dari hulu hingga ke hilir, sehingga semua terawasi.

Menurut dia, kondisi ini bisa terus terpelihara jika penanganan yang dilakukan konsisten.

“Harus ada kerja sama antara Pemprov Jabar dan kabupaten/kota, termasuk perilaku disiplin dari peternak agar PMK bisa dihentikan,” kata Ahmad di Bandung, Minggu (18/9/2022).

Tidak hanya itu, komitmen pimpinan pun sangat penting guna terbebas dari penyebaran virus PMK. Dia berharap kolaborasi bisa terus dilakukan.

“Tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah pusat, perlu kolaborasi yang apik untuk mengatasi PMK,” kata dia.

Sementara Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta masyarakat untuk tidak khawatir terhadap Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan kurban.

Baca Juga :  Atalia Ingatkan Pendidikan Yang Baik Untuk Generasi Masa Kini

Kang Emil sapaan Ridwan Kamil memastikan penanganan terhadap infeksi virus PMK di Jabar dilakukan dengan maksimal. Salah satunya dengan mempercepat vaksinasi.

“Masyarakat Jabar tetap tenang, penanganan PMK hewan di Jabar tertangani dengan baik menjelang Iduladha bulan depan, jangan khawatir,” kata Kang Emil.

Ia menjelaskan, pelaksanaan vaksinasi PMK pada hewan ternak di Jabar dilakukan tiga tahap yakni suntikan pertama, kedua, dan booster.

“Sama seperti vaksinasi COVID-19 suntikan pertama, kedua dan booster,” ucap Kang Emil.

Bagi hewan ternak yang sudah diperiksa sehat dan cukup umur, kata Kang Emil, akan diberikan sertifikat yang dipasangkan pada leher hewan. Hal itu menandakan bahwa hewan tersebut sehat dan siap untuk dikonsumsi.

“Semua yang sehat akan dikasih sertifikat yang bisa dicek menggunakan handphone. Jadi nanti di setiap kuping sapi sehat bisa di-scan barcode-nya, menandakan itu siap untuk dilakukan kegiatan khususnya untuk sapi potong,” tandasnya.