Ridwan Kamil: Terus Jaga Kondusivitas untuk Wujudkan Indonesia Negara Adidaya 2045

JAKARTA, JABARTRUST.COM — Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil optimistis Indonesia akan berhasil menjadi negara adidaya lima besar di dunia pada tahun 2045.

Di tahun 2045 atau tepat 100 tahun Indonesia merdeka, 68,3 persen dari total penduduk Indonesia akan didominasi oleh usia produktif.  Fenomena bonus demografi tersebut hanya terjadi satu kali dalam peradaban suatu negara.

“Saya optimistis bisa. Tahun 2045 saya sudah lansia, tapi generasi muda sekarang yang usia 20-an yang akan menikmati Indonesia emas itu,” ujar Ridwan Kamil ditemui usai peluncuran Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional (RPJPN) 2025-2045 di Jakarta, Kamis (15/6/2023).

Kang Emil, sapaan akrabnya menuturkan, ada tiga syarat Indonesia menjadi negara adidaya 2045. Pertama, sumber daya manusia yang kompetitif, cerdas dan tangguh. Untuk mendukung hal itu, Jabar sudah berkomitmen menyiapkan SDM berkualitas lewat berbagai program dan kebijakan.

Baca Juga :  Polres Cianjur gelar Rekonstruksi ulang kasus tabrak lari Mahasiswi Cianjur

“Negara maju itu rata-rata SDM-nya berkualitas dan sebagai pemimpin saya menyiapkan konsep itu supaya pada waktunya datang kita akan melahirkan generasi yang kompetitif, cerdas, dan tangguh,” tuturnya.

Selain itu, tengkes ( stunting ) juga menjadi perhatian serius Pemda Provinsi Jabar. SDM berkualitas akan terwujud bila bisa menekan angka stunting .

Kang Emil menyebut, Jabar menjadi yang terbaik dalam penanganan penurunan stunting di Pulau Jawa.

“Harus zero stunting dan sekarang Jabar menuju zero stunting setelah menjadi yang terbaik dalam penanganan penurunan stunting di Pulau Jawa,” sebutnya.

Syarat kedua, yaitu stabilitas pertumbuhan ekonomi terjaga. Kang Emil mengatakan, syarat Indonesia menjadi negara adidaya di tahun 2045 adalah pendapatan nasional harus di angka 20.000 – 30.000 dolar AS per kapita. Kemudian, kemiskinan dari 9 persen saat ini harus turun menjadi 0,5 persen sampai 0,8 persen di tahun 2045.

Baca Juga :  Pertalite Langka Di Jalur Pantura, Warga Antre Pertamax

Syarat ketiga adalah kondusivitas karena jika hal ini tidak bisa terjaga, maka tidak akan ada waktu untuk membangun dan berinovasi.

“Stabilitas sosial politik, tanpa itu tidak ada waktu untuk membangun dan berinovasi, maka di 2024 warga Indonesia jangan bertengkar,” ujar Kang Emil.

Sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo pada peluncuran RPJPN 2025-2045, para kepala daerah dan pimpinan lembaga diminta untuk menyiapkan strategi dan perencanaan yang taktis serta berani mengeksekusinya.

“Kita harus mempunyai perencanaan, visi, dan strategi yang taktis karena kita berkompetisi dengan negara lain dan harus berani mengeksekusinya. Ini untuk membawa kapal besar Indonesia menggapai cita-cita Indonesia emas 2045 menjadi lima besar ekonomi dunia. Peluangnya ada,” ujar Presiden Joko Widodo.

Baca Juga :  Ridwan Kamil Optimis Pendidikan di Jabar Berkembang Pesat Setelah Terapkan BLUD