The Crown Estate menggugat Twitter karena diduga gagal membayar sewa kantor pusatnya di London

Getty Image

JABARTRUST.COM, LONDON – Menurut kantor berita Reuters, The Estate, yang bertanggung jawab untuk mengelola kepemilikan real estat milik Raja Inggris, mengajukan gugatan terhadap Twitter di Pengadilan Tinggi London pekan lalu.

BBC telah diberitahu bahwa tunggakan yang dituduhkan termasuk gedung perkantoran di pusat kota London yang dekat dengan Piccadilly Circus.

Platform media sosial yang dominan ini belum memberikan tanggapan saat dimintai komentar.

Hal ini terjadi setelah Elon Musk, orang terkaya kedua di dunia, menghabiskan $44 miliar (£36 miliar) untuk menguasai Twitter pada bulan Oktober tahun lalu sebelum memberhentikan lebih dari separuh dari sekitar 7.000 karyawannya di seluruh dunia.

Crown Estate menghubungi Twitter mengenai tunggakan sewa ruang kantor di Air Street sebelum mengambil tindakan hukum.

Baca Juga :  Presiden Joko Widodo Sampaikan Empati, Keluarga Ridwan Kamil: Hal itu Membesarkan Hati Keluarga

Salah satu pemilik tanah terbesar di Inggris, The Estate adalah perusahaan yang berdiri sendiri yang menghasilkan uang bagi Departemen Keuangan untuk mendanai pengeluaran publik. Sovereign Grant, atau 15% dari kelebihan tahunan perkebunan, kemudian diberikan kepada raja untuk mendanai tanggung jawab resmi mereka.

Selain kepemilikan lainnya, kerajaan ini juga memiliki dasar laut di sekitar Inggris, Wales, dan Irlandia Utara, serta 10 juta kaki persegi real estat di West End, London.

Menurut Musk, yang juga mengendalikan Tesla dan Space X, ada 2.300 orang yang bekerja untuk Twitter.