Untuk mengurangi penderitaan hewan, Belanda berusaha melarang anjing berhidung pipih dan kucing bertelinga lipat

Anjing pesek dengan dasi kupu-kupu - Kredit: AllaSerebrina / DepositPhotos - Lisensi: DepositPhotos

JABARTRUST.COM, BELANDA – Menurut Menteri Kebudayaan, Alam, dan Kualitas Makanan Piet Adema, Belanda membuat “inisiatif yang luas” untuk memastikan bahwa “tidak ada hewan peliharaan yang harus menderita karena penampilannya.” Larangan memelihara hewan dengan ciri-ciri eksterior yang berbahaya, seperti kucing dengan telinga melengkung atau anjing dengan moncong pendek, adalah salah satu dari dua larangan yang sedang diupayakan. Larangan kedua, misalnya, melarang penggunaan benda-benda dalam iklan.

Meskipun karakteristik seperti telinga yang terlipat atau moncong yang kecil mungkin menarik, namun hal tersebut dapat membuat hewan tersebut mengalami penderitaan seumur hidupnya. Misalnya, anjing bermoncong pendek sering mengalami masalah pernapasan. Menurut Adema, Belanda akan mulai bekerja hari ini untuk mengakhiri penderitaan ini, dimulai dengan anjing dan kucing.

Baca Juga :  Trump mencabut gugatannya terhadap Letitia James, Jaksa Agung New York

“Topik ini menjadi perhatian saya secara pribadi dan juga sebagai menteri. Kita dengan sengaja membuat hidup makhluk tak berdosa menjadi tidak menyenangkan karena kita menganggap mereka menggemaskan dan menarik. Untuk memastikan bahwa tidak ada hewan peliharaan di Belanda yang menderita karena penampilan mereka, kami mengambil langkah signifikan hari ini, menurut Adema.

Larangan memperdagangkan dan mengimpor hewan yang memiliki sifat berbahaya akan diikuti dengan larangan untuk memiliki hewan tersebut. Adema sedang memikirkan bagaimana menerapkan hal ini. Dia sedang mempertimbangkan sejumlah ciri-ciri eksterior yang secara obyektif dapat berfungsi sebagai pencegah untuk menimbulkan penderitaan yang berkepanjangan. Daftar awalnya akan pendek tetapi mungkin akan bertambah jika penyelidikan lebih lanjut menunjukkan karakteristik yang merugikan.

Baca Juga :  NBA dan BliBli Perpanjang Kerjasama di Indonesia

Akan ada rencana transisi yang diberlakukan untuk orang-orang yang sudah memiliki hewan dengan sifat-sifat yang dilarang. Kepemilikan hewan peliharaan diizinkan hingga hewan tersebut mati.

Menurut Kementerian, “Melihat jenis hewan peliharaan tertentu secara sering atau secara mencolok dapat mendorong keinginan untuk memilikinya.” Adema berusaha menghindari hal ini dengan melarang penggambaran hewan dengan sifat-sifat negatif dalam iklan atau media sosial. Dia juga akan “mempertimbangkan para influencer dan orang-orang terkenal.

Adema menekankan kompleksitas dari setiap pembatasan ini. Kementerian masih memiliki banyak masalah yang belum terjawab, termasuk bagaimana mengelola kebebasan berbicara di media sosial dan bagaimana menilai secara obyektif jika seekor hewan menderita karena penampilannya. “Memperbaiki masalah-masalah ini akan memakan waktu. Tapi kami sudah ingin memberi tahu orang lain tentang hal ini, terutama mereka yang berpikir untuk memiliki hewan peliharaan baru.

Baca Juga :  Eril Sempat Memastikan Keamanan Semua Rombongan